Diakuisisi Pertamina, TPPI TLangsung Tancap Gas Garap Proyek Rp2, 7 Triliun
Feature

Diakuisisi Pertamina, TPPI TLangsung Tancap Gas Garap Proyek Rp2, 7 Triliun

WE Online, Jakarta awut-awutan

Presiden Komisaris TPPI, Ardhy N Mokobombang menyampaikan, setelah diakusisi PT Pertamina (Persero) pada akhir 2019, PT Trans-Pacific Petrochemical Indotama (TPPI) langsung tancap gas mengembangkan order Revamping Platforming dan Aromatik senilai US$180 juta atau sekitar Rp2, 7 triliun (kurs Rp14. 888 per dolar AS).

“Proyek tersebut bertujuan untuk meningkatkan kapasitas Platforming Unit dari 50. 000 barel per hari menjadi 55. 000 barel per hari dan kapasitas produksi Paraxylene 600. 000 ton per tahun menjadi 780. 000 ton per tahun, ” ujar Ardhy dalam keterangan tertulis, Kamis (24/9/2020).

Presiden Direktur TPPI Yulian Dekri, melaporkan bahwa order Basic Engineering Design Package (BEDP) yang sedang dikerjakan oleh UOP telah dimulai pada 27 Maret 2020 dan akan selesai pada akhir September 2020.

Baca Juga: Ahok Bongkar Koreng Pertamina, Dahlan Iskan Angkat Pokok: Tapi Gak Sopan

Baca Juga: Pasal Harga BBM Tak Turun Terbongkar, PKS Desak BPK dan KPK Kuliti Pertamina

Selain itu, pembangunan lima tangki saat ini sedang dalam tahap pembangunan yang diperkirakan secara keseluruhan tangki-tangki tersebut akan selesai pada pertengahan Desember 2021.

Yulian menambahkan, pekerjaan revamping ini hendak dilaksanakan pada awal 2022 bersamaan dengan pelaksanaan Turn Around sehingga dalam kuartal I-2022 diharapkan kilang sudah dapat beroperasi secara penuh.

“Terkait dengan dukungan TPPI untuk mengurangi produk impor Paraxylene , TPPI telah mulai mengoperasikan unit produksi Paraxylene semenjak Agustus 2020 secara dual mode yang menghasilkan produk petrokimia dan keluaran BBM, dan akan ditingkatkan dengan bertahap, ” kata Yulian.